Macapat Pangkur 

Tembang macapat pangkur banyak digunakan pada tembang-tembang yang bernuansa Pitutur (nasihat), pertemanan, dan cinta. Baik rasa cinta kepada anak, pendamping hidup, Tuhan dan alam semesta. 

Mingkar-mingkuring ukara

(Membolak-balikkan kata)

Akarana karenan mardi siwi

(Karena hendak mendidik anak)

Sinawung resmining kidung

(Tersirat dalam indahnya tembang)

Sinuba sinukarta

(Dihias penuh warna )

Mrih kretarta pakartining ilmu luhung

(Agar menjiwai hakekat ilmu luhur)

Kang tumrap ing tanah Jawa

(Yang ada di tanah Jawa/nusantara)

Agama ageming aji.

(Agama “pakaian” diri)

(Tersaji dalam serat Wedhatama)

Mrih tan kemba kembenganing pambudi

(Agar jangan miskin budi pekerti)

Mangka nadyan tuwa pikun

(Padahal meskipun tua dan pikun)

Yen tan mikani rasa

(bila tak memahami rasa)

Yekti sepi sepa lir sepah asamun

(Tentu sangat kosong dan hambar seperti ampas buangan)

Samasane pakumpulan

(Ketika dalam pergaulan)

Gonyak-ganyuk nglelingsemi.

(Terlihat bodoh memalukan)

 

————————
Nggugu karsane priyangga,

(Menuruti kemauan sendiri)

Nora nganggo peparah lamun angling,

(Tanpa tujuan jika berbicara)

Lumuh ingaran balilu

(Tak mau dikatakan bodoh)

Uger guru aleman,

(Seolah pandai agar dipuji)

Nanging janma ingkang wus waspadeng semu,

(Namun manusia yang telah mengetahui akan gelagatnya)

Sinamun samudana,

(Malah merendahkan diri)

Sesadoning adu manis.

(Menanggapi semuanya dengan baik)

​Tiga Orang Tamu

Suatu ketika, ada seorang wanita yang melihat 3 orang pria. Wanita itu berkata, “Aku tidak mengenal Anda, tapi aku yakin Anda semua pasti sedang lapar. Mari masuk ke dalam, aku pasti punya sesuatu untuk mengganjal perut. Pria itu lalu bertanya, “Apakah suamimu sudah pulang?”, “Belum, dia sedang keluar.” “Oh kalau begitu, kami akan menunggu sampai suamimu kembali “, kata pria itu.

Saat suaminya pulang, sang isteri menceritakan semua kejadian tadi. Sang suami lalu berkata, “ajak mereka masuk u menikmati makan malam ini.” Wanita itu keluar dan mengundang mereka u masuk. “Maaf, kami semua tak bisa masuk bersama”, kata pria itu hampir bersamaan. “Kenapa ?” tanya wanita itu. “Nama dia Kekayaan,” sambil menunjuk seorang pria di sebelahnya, “Sedangkan yang ini bernama Kesuksesan,” sambil memegang bahu pria lainnya. “Sedangkan aku sendiri bernama Cinta. Sekarang, coba tanya kepada suamimu, siapa diantara kami yang boleh masuk?” 
Wanita itu kembali u memberitahu pesan pria di luar. Suaminya pun heran. “Baiklah, kalau begitu, coba ajak si Kekayaan masuk ke dalam. Aku ingin rumah ini penuh dengan Kekayaan.” Istrinya berkata “Sayang, kenapa kita tak mengundang si Kesuksesan saja? Sebab sepertinya kita perlu dia u membantu keberhasilan panen kebun kita.” 
Anak mereka pun ikut mengusulkan. “Bukankah lebih baik jika kita mengajak si Cinta? Rumah kita ini akan nyaman dan penuh dengan kehangatan Cinta.” Mereka akhirnya setuju.
Wanita itu kembali keluar, dan bertanya “Siapa diantara Anda yang bernama Cinta? Ayo masuklah” Si Cinta bangkit, dan berjalan menuju rumah. Namun, kedua pria lainnya pun ikut. Karena heran, wanita itu bertanya kepada si Kekayaan dan si Kesuksesan ” Aku hanya mengundang si Cinta yang masuk,tapi kenapa kamu ikut juga?” 

Kedua pria yang ditanya itu menjawab bersamaan. “Kalau Anda mengundang si Kekayaan, atau si Kesuksesan, maka yang lainnya akan tinggal di luar. Namun, karena Anda mengundang si Cinta maka kami ikut selalu bersamanya. 

Sebab, ketahuilah, sebenarnya kami buta. Dan hanya si Cinta yang bisa melihat. Hanya dia yang bisa menunjukkan kita pada jalan kebaikan, jalan yang lurus. Maka, kami butuh bimbingannya saat berjalan.
-Unknown-

The Woman’s Stone

A woman who was traveling in the mountains found a precious stone in a stream. The next day, she met another traveler who was hungry, and the woman opened her bag to share her food. The hungry traveler saw the precious stone and asked the woman to give it to him. She did so without hesitation.

The traveler left, rejoicing in his good fortune. He knew the stone was worth enough to give him security for a lifetime.

But a few days later he came back to return the stone to the woman.”I’ve been thinking,” he said, “I know how valuable the stone is, but I give it back in the hope that you can give me something even more precious. Give me what you have within you that enabled you to give me the stone.”

Author: Unknown

Image

She’s

She’s perfect balance

She’s physically, emotionally connected

She’s at peace with who she is

She grow stronger and more joy everyday

She’s wild, fresh and fragrant

She’s love and life

She’s totally accept 

She’s stop counting things

She’s enjoy the moment

She’s enough

She’s responsible for herself

She’s feel and experience all the things

She’s neither good nor bad

She’s complete

Fadillahilda

17 July 2016

Nyanyian Burung dan Pepohonan

​​

Pernahkah engkau dengar nyanyian burung murai
Ketika gerimis turun langit tertutup kabut?
Bersiul memilukan, berderai menikam mendung
Suara laut pun sirna, terbang entah ke mana

Dan di saat yang lain kala mentari bangkit menyiram jagat raya kicaunya pun ceria Bersama semilir angin mengalirlah semangat Kecipak air kali menyegarkan jiwa
Oh, betapa jauhnya jalan terjal kutempuh menembus kegelapan, menyibak alang-alang
Oh, murai bernyanyilah mengiringi langkahku
Wajah bumi semakin renta dan penuh luka

Pernahkah engkau dengar nyanyian pepohonan
di tengah belantara sepi menembus kelam?
Kelak tinggal catatan, di sini pernah berdiri
tegar menyengga langit, kini tinggal puing
-Ebit G Ade-

Hold On Baby and Let Go

Rasa itu menahan untuk tak banyak berkata-kata

Rasa apakah ini, rintihnya

Diamlah, suara itu seakan berbisik lirih ditelinganya, merdu sekali, sejuk bagaikan embun di pagi hari

Tertahan, begitu tertahan seolah lidahnya terkunci berlapis-lapis rantai besi untuk berkata, kelu

Diamlah, kembali suara itu datang dari arah yang sama yang entah dari mana asalnya

Akhirnya ia pun mencoba menyerah karna tak ada guna menentang suara yang begitu melampaui kemampuannya untuk melawan

Menyatu ia dengan segala rasa yang hadir, tak ingin mencoba lagi untuk mengungkapkan walaupun ia sangat ingin

Lalu tak ada yang ia rasakan selain tarian rasa kesempurnaan, yang sudah begitu sempurna adanya tanpa harus ia ungkapkan

Fadillahilda-12 July 2016

Beloved

image

Betapa bahagianya menjadi seorang kekasih.
Sebatas membayangkan saja.

Tapi ada satu hal yang harus kau ketahui, kekasih ini sangat pencemburu malah katanya maha pencemburu. Dia bisa melakukan segala macam cara jika dia sampai cemburu pada yang dicintainya. Agar dia tetep menjadi nomer satu di hati kekasihnya. Tak ingin tergantikan. Tak ingin dia di nomor duakan bahkan sedikitpun dia tak ingin disejajarkan dengan apapun selain dirinya.

Sungguh aku sebagai yang bukan seorang pecinta sejati, tak mampu melukiskan cinta kekasih yang satu ini hanya mampu mengarang-ngarang saja.